Korsel perketat uji emisi diesel imbas insiden terbakarnya lusinan mobil BMW

Korsel perketat uji emisi diesel imbas insiden terbakarnya lusinan mobil BMW

0

Seoul (ANTARA News) – Korea Selatan memperketat proses pengujian emisi kendaraan diesel pada bulan depan menyusul insiden kebakaran yang melibatkan lusinan mobil BMW, menurut pejabat industri pada Minggu (26/8).

Mulai 1 September, semua kendaraan diesel berjenis kompak dan menengah harus melewati Prosedur Uji Kendaraan Ringan Terharmonisasi (Worldwide Harmonized Light vehicles Test Procedures/WLTP), yang secara komprehensif memeriksa efisiensi bahan bakar dan emisi CO2.

Mobil diesel tidak boleh mengeluarkan lebih dari 0,080 g/km oksida nitrogen (NOx) di bawah pengujian laboratorium standar terbaru, yang diperkenalkan setelah Volkswagen terlibat skandal pemalsuan data emisi diesel pada 2015.

Seiring tenggat waktu penerapan uji emisi yang semakin dekat, para produsen mobil mengadopsi teknologi hemat bahan bakar untuk mengurangi emisi dan meningkatkan efisiensi di bawah standar baru itu, kendati beberapa pabrikan justru menghentikan produksi kendaraan bermesin diesel.

Baca juga: Kia pikir-pikir bawa Picanto facelift ke Indonesia

Pejabat industri Korea Selatan mengatakan pengujian ini berpotensi mengurangi permintaan kendaraan diesel karena harganya yang naik imbas penambahan komponen, berupa resirkulasi gas buang (EGR), lean NOx trap (LNT) dan selective catalytic reduction (SCR), pada mobil-mobil bermesin diesel.

Lebih dari 40 kendaraan diesel BMW terbakar di Korea Selatan pada tahun ini karena masalah sistem emisi. Pada 14 Agustus, menteri transportasi mengeluarkan perintah untuk menangguhkan operasi semua kendaraan BMW yang belum melakukan inspeksi keselamatan, demikian Yonhap.

Baca juga: Puluhan ribu BMW dilarang beroperasi di Korsel karena kebakaran mesin

Editor: Kunto Wibisono

COPYRIGHT © 2018

Cara DAFTAR POKER Domino Qiu Qiu Capsa Susun Online Indonesia di Situs Agen Judi Terpercaya Assosiasi Resmi Dewapoker IDN Bank BCA, BNI, BRI dan Mandiri.

Leave a Reply